Saturday, October 8, 2011

Pertumbuhan dan Perkembangan Kacang Hijau

Pedahuluan
Latar Belakang :

Menurut para pendapat tokoh, perkecambahan biji merupakan bentuk awal embrio yang berkembang menjadi sesuatu yang baru yaitu tanaman anakan yang sempurna menurut Baker, 1950. Sedangkan, menurut Kramer dan Kozlowski, 1979, perkecambahan biji adalah proses tumbuhnya embrio atau keluarnya redicle dan plumulae dari kulit biji.

Dalam perkecambahan, biji selalu mengalami pertumbuhan dan mengalami perkembangan. Pertumbuhan adalah proses kenaikan volume karena adanya penambahan substansi (bahan dasar) yang bersifat irreversibel (tidak dapat kembali). Sedangkan, perkembangan adalah proses menuju tercapainya kedewasaan yang tidak dapat diukur. Pertumbuhan dalam suatu perkecambahan biji dapat langsung diukur apabila tunasnya sudah keluar dan tumbuh. Sama halnya dengan pertumbuhan, perkembangan juga dapat dilihat dari tunas/awal, hanya saja tidak diukur melainkan melihat apa saja struktur tubuh kecambah yang mulai ada dari awal/tunas. Seperti pada awalnya, berkembang batang, akar, dan sebagainya. Pertumbuhan dan perkembangan suatu kecambah biji akan selalu berbeda-beda tergantung media tanam yang dipakai dan unsur-unsur yang terdapat dalam media tanam tersebut.

Media tanam merupakan media/tempat dimana tanaman/biji dapat tumbuh dan berkembang didalamnya. Contohnya seperti tanah, air, kapas, dan sejenis lainnya. Saat ini, di kehidupan sehari-hari atau dalam perkebunan, tanah selalu menjadi media tanam bagi benih yang akan ditanam. Tapi, dalam kegiatan penelitian, siswa-siswi selalu memakai kapas untuk perkecambahan biji mereka. Sedangkan, media tanam yang menggunakan air biasanya dikhususkan untuk tumbuhan hidroponik.
Dalam hal ini, dapat terlihat bahwa kegunaan antara berbagai media tanam itu berbeda-beda. Tidak hanya kegunaannya saja tapi pengaruhnya terhadap perkecambahan suatu biji. Pengaruh tersebut dapat disebabkan karena setiap media tanam mengandung unsur-unsur dan struktur yang berbeda-beda.

Tujuan :
Percobaan ini bertujuan untuk mengetahui pertumbuhan kacang hijau di media tanah dan kapas basah.

Alat dan bahan :
1. 8 Kacang Hijau
2. Tanah
3. Kapas
4. 2 Aqua Gelas
5. Air
6. Paku Kecil
7. Penggaris

Cara Kerja :
1. Pertama bagian bawah kedua aqua gelas dilubangi dengan paku kecil agar air yang berlebihan bisa keluar.
2. Kemudian salah satu aqua gelas diisi dengan tanah dan aqua satunya lagi dengan kapas.
3. Aqua gelas yang berisi tanah, ditanami kacang hijau di dalamnya.
4. Aqua gelas yang berisi kapas, ditanami kacang hijau di atas permukaan kapas.
5. Kemudian tanaman disiram secara teratur.
6. Amati Pertumbuhan dan ukur dengan penggaris setiap hari.


Hasil Pengamatan :
Hari Ke- Pertumbuhan di kapas(cm) Keterangan
1
2
3
4
5
6 -
0,5
0,9
1,2
9,3
10,4 Belum ada perkecambahan
Tumbuh akar dan batang
Batang semakin tumbuh
Tumbuh daun kecil
Batang mengalami pertumbuhan yang pesat
Batang bertambah tinggi daun semakin lebar

Gambar Kacang hijau di media tanah :












Hari Ke- Pertumbuhan di tanah(cm) Keterangan
1
2
3
4
5
6 -
-
0,4
1,1
2,3
2,5
Belum ada perkecambahan
Akar mulai tumbuh
Batang mulai tumbuh sedikit
Batang semakin tumbuh dan akar tetap
Mulai tumbuh daun
Daun semaki lebar


Gambar Kacang Hijau di media kapas :












Pembahasan :
Perkacambahan kacang hijau termasuk perkecambahan epigeal karena kotiledonnya terangkat ke atas tanah. Pertumbuhan pada kacang hijau awalnya lambat, kemudian berangsur-angsur menjadi lebih cepat sampai terjadi suatu tingkat maksimum. Akhirnya, kecepat tumbuh akan menurun.
Variabel Bebas : Tanah dan Kapas
Variabel Terikat : Pertumbuhan Kacang Hijau


Kesimpulan :

• Pertumbuhan kacang hijau dikapas lebih cepat, dibandingkan di tanah karena molekul-molekulnya renggang sehingga biji dapat menyerap air dengan mudah.Kandungan dominan kapas terdiri atas serat - serat tumbuhan (selulosa) dan kapas dapat menjaga kelembapan yang lebih lama dan lebih baik daripada media tanah, sehingga kacang hijau yang ditanam di media kapas dapat tumbuh lebih cepat daripada di tanah. Selain itu terkstur kapas yang lembut sangat cocok untuk akar tanaman kacang hijau yang masih muda dan lemah sehingga akar muda tersebut dapat berkembang lebih baik untuk jangka waktu tertentu.

Sedangkan pertumbuhan di tanah lambat karena Daya intermolekul yang dimiliki oleh tanah kecil. Sehingga molekul-molekulnya yang rapat dapat membuat air sulit diserap oleh biji.



Daftar Pustaka :
Karmana, Oman.2007.Cerdas Belajar Biologi untuk Kelas XII. Bandung: Grafindo Media Pratama.
Kistinnah, Idun dan Endang Sri Lestari. Biologi Makhluk Hidup dan Lingkungannya. 2009. Jakarta : Buku Sekolah Elekrtonik.
www.google.com

1 comment: